Sepeda Motor Masih Jadi Transportasi Favorit Para Pemudik

Karawang, KTD- Sejak beberapa tahun terakhir, pemerintah terus menyosialisasikan untuk tidak mudik menggunakan sepeda motor. Berkendara jauh memakai motor kurang aman, terlebih berbarengan dengan ribuan pemudik lain. Namun nyatanya tren pemudik menggunakan motor terus naik tiap tahun. Tahun 2016 jumlah pemudik menggunakan motor mencapai 5,6 juta unit, pada 2017 meingkat menjadi 6,4 juta unit, dan pada 2018 sekitar 8,5 juta unit. Baca juga: Mudik Lebaran, Tol Cikampek Satu Arah Hingga Brebes Edo Rusyanto, Koordinator Jaringan Aksi Keselamatan Jalan (Jarak Aman), praktisi dan pemerhati keselamatan berkendara, mengatakan, ada lima alasan utama mengapa banyak orang masih menggunakan motor untuk perjalanan mudik.

"Ada lima alasan utama menggunakan motor untuk perjalanan mudik. Pertama, memakai motor dianggap lebih efisien dari biaya. Tak bisa dipungkiri terkait urusan biaya, motor dinilai lebih hemat dibandingkan angkutan umum," kata Edo seperti dikutip Kompas.com, Selasa (14/5/2019).

Alasan pertama ini merupakan yang paling banyak ditemui oleh pemudik motor. Bukan mereka tak mengerti terhadap risiko di jalan, tapi seperti diketahui tarif angkutan umum biasanya membubung saat musim mudik Lebaran.

"Kedua, lebih efektif. Motor dianggap memberi keleluasaan dalam menentukan waktu berangkat, pulang dan istirahat. Termasuk dalam menentukan rute perjalanan, sangat leluasa bila dibandingkan angkutan umum yang sudah punya trayek," kata Edo.

Ketiga, kata Edo, motor dapat dimanfaatkan untuk transportasi di kampung halaman. Kesempatan untuk bersosialisasi dengan sanak saudara atau kerabat dianggap lebih leluasa ketika tersedia kendaraan pribadi.

"Keempat, indikator status sosial. Terakhir alasan kelima, menyalurkan jiwa petualang. Ada tantangan tersendiri menempuh jarak ratusan kilometer dengan sepeda motor," kata Edo.

 

 

 

Category: Karawang, Peristiwa
No Response

Leave a reply "Sepeda Motor Masih Jadi Transportasi Favorit Para Pemudik"